an everlasting smile

My photo
Indonesian. West Java. PPS family. PAR family. part of keXIan sisterhood. related to PD A 09 FKUB. @Sillamore

August 21, 2017

masak. makan. habiskan.

yak, langsung aja mulai yah

jelas ini isinya keluhan saya, kenapa?

soalnya udah ga mungkin lagi ngeluh atau galau di facebook.

kan gue bisnis disitu. BAHAHAHA



nah, temen temen PLTR masi inget ga ceritanya brokolila a.k.a brokoli ala silla?

kalo lupa, coba search aja lah ya di google (sok iyes banget kayak di search bakalan ada aja, haha)

kalo inget, yuk kita lanjut!



brokolila adalah masakan pertama saya yang dimana saat itu ga ada yang suka.

coba saya kasi pertanyaan....

yang manakah masakan terakhir yang ga ada yang suka?????



tetot!

jawabannya GA ADA



hahahaha, kena jebaakkk

saya aja ga pernah cerita lagi soal masakan saya, dimana letak terakhirnya ya? hihihi



jawaban yang bener adalah ga pernah ada terakhir.

sejak saat itu sampai sekarang, ga ada yang suka masakan saya, kecuali saya, dan suami saya (eh iya saya udah nikah lo :p), ya lagian berani amat suami saya sampe bilang masakan saya ga enak yah, bisa ga dapet jatah dia, hohoho.



tapi anehnya, entahlah semua ini terasa aneh buat saya.
saya kok sering banget disuru masak, tapi abis itu ga dimakan.
atau yaa dimakan seiprit, tapi dikasi banyak bumbu by self service seperti : kok gini si dek? kok sayurnya aneh? kok baunya kembang kol semua? mana ini ga ada dagingnya? ini kurang mateng (lah kalo konsepnya setengah mateng ya emang kurang mateng kan yaaaa), ga ada rasanya nih kurang garam (emang ga dikasi, biar hidup sehat), sambel kok gini sih? dan seterusnya dimana bumbu bumbu itu cuma saya dengarkan saja biar masakannya tambah enak, hahaha, ngimpi. Tambah sepet, iya!


yaudahlah yaa, mungkin emang ga bakat (kayak pas lagi nawarin Oriflame terus orangnya bilang, 'saya ga bakat, mba') karena hal itu terus menerus terjadi saat saya sudah memasak ribuan kali. eh ga sampe sih, lebay yah saya -,-

tapi ya sudah, saya sih mengira yaa mungkin emang masakan saya ga oke. setidaknya saya tau saya ga bakat setelah banyak kali mencoba, bukan pas pertama disuru masak terus bilang , 'aku ga bakat masak, ma' ahahahaha. dijitak kali bilang gitu ._.


nah keplenya saya, setiap disuru masak ya saya tetep masak, meskipun endingnya udah tau jadi apa.


sampai kemaren, ga tau kemaren kapan itulah.

disuru masak tempe sama kangkung. mama papa pergi, suami kerja. masak dong sendirian.
ternyata suami dapet makan di kantornya, mama papa pulangnya agak sore gitu jadinya udah makan. terus pas kakak dan istri di rumah, mereka masak emih (mie).

padahal eike kan udah DISURUH masak yah. yasudaaah.

si mama cuma tanya 'ngapain? oohh masak mie' udah gitu doang.





lanjuuuttt


terus hari ini, si mama entah masak entah ngangetin masakan (soalnya kemaren masakannya sempet menu itu) sudah kumakan untuk makan siang. tadinya malem mau makan itu lagi aja, soalnya kan masi banyak makanan. tapi kok bosen. mana abis belanja kan jadi sudah berimajinasi mau masak apa.


masaklah saya ditemani suami, ecieh.


sebenernya saya ga tau juga orang lain mau masakan saya apa engga, tapi masa ga dibagi ya? jadi aja saya masak banyak. lagipula kakak sama istri lagi dirumah, kan berarti buat 6 orang yes.

pas masakannya banyaknya itu udah jadi trus dibawa ke meja makan, eh si mama bilang gini

"habiskan lho, mama udah masak banyak juga"

(padahal juga itu makanan paling balik lagi ke kulkas, kapan kapan diangetin lagi)



and I feel just like crap. bukan crab ya, entar saya jalannya nyamping.


ya okelah yang sekarang saya ga ada yang nyuruh masak. tapi segitu amat sih. pas saya kemaren disuru dia masak, trus dia ga makan, trus personil lain malah bikin mie, ga ada yang ngurus tuh bahwa saya udah masak, sampe akhirnya masakannya bau bau sendiri juga saya yang bawa belakang, buang masakan rusaknya, lalu saya cuci mangkoknya.

udah kayak ga ada apa apa aja gitu di meja.


sekarang kok begini amat, sedih.


masak masak sendiri. makan makan sendiri. habiskan habiskan sendiri.

eh engga sih, sekarang semuanya sama suami, alhamdulillah.








April 22, 2017

terkadang memang semua hal terasa aneh

lama lama saya kasian sama PLTR. isinya jadi keluhan saya semua, ahaha

abis gimana, saya harus menyimpan semua keluhan ini secara tertulis, biar saya ingat, dan orang lain bisa membacanya urut sesuai dengan tanggal tertulisnya.

jadi gini, saya besok mau lamaran, cieeehhh

si mama udah bawel banget nyuruh saya nyetrika baju lamaran saya dari kapan tau. berhubung sayanya males, yaudah ntar sok ntar sok aja kan yah (ntar besok ntar besok itu artinya gaes).

sampai tiba hari ini, si menantu yang maha benar segala perkataan dan perbuatannya itu kita jemput dirumahnya, trus dia nenteng baju buat acara besok.

si mama langsung deh, sini mama aja yang bawain.

ada fotonya nih, si mama megangin baju si itu sepanjang perjalanan di mobil. males saya masukinnya. abis ini keburu nyetrika kerudung, haha.

ga cukup disitu aja gaes.

nyampe rumah, saya masiiihhh aja di rong rong disuru nyetrika baju. saya mah emang males dari orok, jadi sampe detik tadi pun ya masi males.

terus tau tau si mama nawarin, mau di setrikain ga?

ya jelas aja saya langsung jawab mau. rejeki kan ga boleh ditolak yah.

eh ternyata












kudu panjang spasinya soalnya kesel


tanpa ba bi bu, tanpa diminta, tanpa ngerong rong si itu buat nyetrika, enteng aja dia nyetrikain baju si itu

awalnya saya ga perhatian, kan baju kita semuanya pink, jadi saya ga merhatiin yang dia setrikain bajunya mama sendiri apa bajunya si itu.

terus pas si itu lagi liat liat bajunya yang digantung, si mama bilang, kalo udah disetrikain, sedangkan bajunya sendiri udah masuk tas dari kemaren.

ih bener deh, saya benar benar merasa entahlah

ya begitulah. saya simpan saja bagaimana rasanya dalam hati yah. biar jadi doa orang orang terzholimi.



liat ya ma, aku berdoa dalam hati. belum akan kutuliskan doanya disini, tapi aku tau, pasti akan terjadi


oh iya, satu hal lagi.

awas aja kalo sampe ada kata kata begini keluar "si itu aja sakit sakit masi nemenin kamu beli buah!"

awas aja nih klo beneran keluar kata begini.

jadi katanya si itu tadi pagi sakit. tapi siangnya bisa nganterin ke summarecon buat beli buah angsul angsul.

awasnya kenapa?

masa pagi nya katanya sakit ga enak badan, eh kok pas diajak ke mall DIA PAKE HIGH HEELS?!


klo ada pasien begini, dateng ke saya, minta surat sakit, SAYA SIKAT DULU SAMPE BERSIH, ABIS ITU JUGA BELUM TENTU SAYA KASI. emosi.

ketahuan banget ngibulnya.

kalo mau bohong, mbok ya kaffah, keseluruhan po o? tersinkronisasi gitulah

jangan setengah setengah.




saya ga ngerti deh, dulu waktu jadi menantu, disia sia. bertekad ga akan pernah nyia nyiain menantunya karna kalo digituin ga enak.

eh, malah begitu sama anak kandungnya--eh, gue anak kandungnya bukan? pede kamu, sil! XD



April 18, 2017

Entahlah. Aneh tapi kok nyata?!

 Mungkin ini udah tanda tanda kiamat yah. Dulu saya pernah baca saat kiamat terjadi nanti, akan ada seorang ibu yang melepaskan anaknya dari gendongannya sendiri, lalu lari dari kiamat besar tersebut. Kiamat membuat seorang ibu lupa pada anaknya sendiri.

Dan itu sudah perlahan lahan terjadi kini.
Dari berita kita udah sering denger lah ya ada yang buang bayi di kresek dan sebagainya.

Kalo disini, ceritanya sedikit berbeda, tapi bagi saya intinya yaa sami mawon.

Jadi waktu itu saya dan mama ke suatu supermarket di jakarta, terus beli tokkpoki instan. Perlu diperjelas disini saya yang ngambil, mama yang bayar. Iyah, saya ga ikutan bayar.

Terus saya simpen di dapur.

Sampe suatu saat, si menantu tercinta ngambil katanya buat si kakak.
Terus saya tau.
Saya tanya mama

“tokkpoki ku diambil?”

“iya, tapi kan ada dua kan? Masi ada satu lagi kan?”

“iya tapi kan rasanya lain” saya beli 2 tokkpoki, dengan rasa yang berbeda. Eh ga beli sih, cuma ngambil, bayarnya engga.

“udah digantiin kok sama macaroni cheese”

“lah yang diambil kan tokkpoki, bukan makaroni” Tokkpoki kok disamain sama makaroni. Nasi sama bubur aja ga bisa disamain, haha! Mungkin bisa lah ya disamain sama ketupat. Jadi nasi sayur dong, bukan ketupat sayur, ketupat uduk, bukan nasi uduk, huahahahahaha.

“yaudah lah, kan itu juga belinya buat bareng bareng  ”

HELLLLAAAAAAWWWWW, EMANG SITU MAKANNYA BARENG BARENGGGG????

Disini saya yakin bentar lagi bakal muncul tanda tanda kiamat.

“Lah itu dimakan sendiri, ga bareng bareng”

“ya abis kamu ga makan makan”


ITU TADI KATANYA BELINYA BUAT BARENG BARENG, TERUS SAYA DISALAHIN KARENA GA MAKAN MAKAN.

AKU KUDU PIYE?!

Kan gueh ga makan makan soalnya nunggu bisa dimakan bareng bareng ._.

Yasudahlah silla, kalo di rumah ada menantu maha benar segala firmannya ya mau gimana lagi. Selama bisa belain menantunya, segala cara dilakukan, sampe kata kata kontradiktif gitu dipake. Yang penting menantu bener. Gitu kali ya.

Kalo debatnya diterusin, saya yakin akan berujung begini....

“EMANG BELINYA PAKE UANG KAMU??”

Gitu dah. Seratus persen yakin.
Padahal belinya juga ga pake uang si itu kan yah?

Anyway, tau ga tanda kiamatnya apa?
Disaat ada problem antara anak kandungnya sama menantunya, UDAH PASTI yang bener menantunya. Lupa sama anak kandungnya.

Coba ditunggu aja kisah saya selanjutnya yah
Silla akan tulis disini, biar ga lupa, ahahaha




Betewe, klo diliat liat lagi conversationnya, perasaan silla Cuma tanya tokkpokinya diambil apa engga. Kenapa si mama belain mantunya banget yak? Silla aja belum sempet nyalahin XD

March 28, 2017

Wanita

Banyak laki laki yang mengeluh terhadap sikap wanita.

Kata siapa? Wanita juga
Ahahaha

Dulu waktu saya kecil, ibu saya bilang begini...

“kamu kok nyablak sih dek!”

Karena saya ga tau artinya nyablak, sebelum saya meng-iyakan atau mengelak, saya tanya dulu

“nyablak itu apa ma?”

Eh, dijawab begini..

“KAMU ITU NYABLAK!”

Iya emang ketus dan membentak, ga lebay kok, memang begini adanya XD



Terus wajar dong kalo saya tetep ga ngerti nyablak itu apa, salah saya dimana, apa yang harus saya perbaiki.

Iya ga?

Iyaa aja deh, kan ini blog saya, ahahaha.



Waktu kuliah kan saya kuliah di Malang, ya saya tanya aja sama temen temen saya, nyablak itu apa.
Ini rasa penasarannya awet yah sampe bertahun tahun, dulu itu kejadiannya waktu saya TK. Pas kuliah tetep penasaran alasan saya diomelin apa.

Waktu itu dijawab, tapi saya ga bisa menghubung hubungkan dengan masa lalu saya. Antara saya udah lupa waktu itu ngomong apa sampe dibilang nyablak, atau mungkin juga karena nyablak artinya banyak. Jadi kurang tepat klo disambungkan dengan kejadian masa lalu itu.

So, detik ini apa saya tau kesalahan saya dimana?


TIDAK.


Ahahahahhahah.

Wanita, padahal kalo waktu itu langsung bilang aja artinya apa, dan kenapa saya dibilang begitu kan beres yah. Kemungkinan besar saya tidak akan mengulanginya lagi, kalo ga khilaf, hihi.

Terus ada lagi.
“pikirkan sendiri lah kesalahanmu dimana!”


Ya Allah, lindungi saya sebagai seorang wanita yang akan mengatakan hal hal seperti ini kepada siapapun. Kepada suami saya, anak anak saya, dan siapapun yang menurut saya mereka bersalah.

Kenapa?

Kalo menurutku kita salah, belum tentu yang melakukan merasa bersalah. Jadi kalo disuruh mikir salahnya dimana, ya ga ketemu.
Kan dia ga merasa salah.
Yang merasa ada kesalahan kan kita.
Ya kan?

Emang namanya wanita ya begitu. Penuh misteri.
Makanya saya lebih suka ngomel panjang lebar, keluarkan semua isi hati dan perasaan saya, biar orang lain mengerti.

Tapi riski udah bosen kali yah saya omelin, hehe.

Yaudah besok besok saya ga ngomelin kamu, saya tulis aja disini, weee






Sekian catatan dari seorang wanita yang ga mau misterius misterius amat.

Tulang Rusuk

“dek, kamu kok nyuruh nyuruh riski kerja? Tapi kamu ga kerja. Sana dong kerja!”

Ini dikatakan oleh seorang ayah dari seorang perempuan yang insya Allah akan menikah.

Cuma dijawab begini oleh perempuan tersebut , “Loh aku kan udah kerja”.

Padahal dalam hatinya begini...

Bukannya wajar seorang perempuan menuntut calon suaminya untuk bekerja mencari uang untuk menafkahinya dan anak anaknya?

Dimana letak kesalahan dengan meminta seorang pemuda untuk bekerja keras?

Terdapat kejanggalan disini, karena ayah sang perempuan mengkritik anaknya sendiri seakan akan anaknya hanya bisa meminta orang lain untuk bekerja sedangkan dirinya hanya malas malasan.

Bukankah perempuan itu tulang rusuk?

Apa sekarang perempuan adalah tulang punggung?

Bila kita kembali ke beberapa waktu yang lalu, dimana si perempuan masi merantau nun jauh disana, kerja sana sini, nyambi sana sini, apa itu malas malasan?

Apa itu berarti sang perempuan hanya bisa nyuruh tanpa bisa mencontohkan?


Tunggu sebentar...


Apakah mencari nafkah harus dicontohkan oleh sang perempuan?






Catatan sang perempuan yang sedang keheranan tentang statusnya sendiri, tulang rusuk atau tulang punggung.


November 28, 2012

pengobatan gratis. ngadas. mas reza.

waaaaaaahhh.. halooooo...
sudah lamaaa rasanya tidak menorehkan kisah disini..
hemm, yasudah, langsung saja yaaa saya ceritakan apa yang mau saya ceritakan. yuk kita kemon!


tanggal 25 november alias hari cerah beberapa hari yang lalu itu saya mendapat ilham untuk mengikuti acara pengobatan gratis yang diselenggarai oleh--entahlah siapa, yang jelas yang memberikan informasi kepada kami adalah teman kelas kami, iim. bertempat di ngadas. saya juga ga tau tepatnya ada dimana. tapi desa itu dekat sekali dengan coban pelangi yang sebelumnya ngelewatin tumpang dulu, trus dia jalanya searah sama kayak kalo mau ke bromo. surprisingly banget disana sinyalbtelkomsel nol putul alias teu aya pisan a.k.a ora enek blas atau bahasa gaulnya, there's no signal at all. sedih amat.

nah, berhubung saya ga punya foto foto kegiatan saya disana, jadinya saya tidak berniat menceritakan kegiatan saya disana--kan katanya no pic=hoax. saya akan menceritakansesuatu yang membuka pikiran saya.

jadi gini, saat kita mau memulai kegiatan, sudah seharusnya kita berdoa kan? ketua acara tersebut, mas Reza, memimpin doa bersama tersebut.

yang membuat saya terpana--terpukau merana, eh, adalah ketika beliau berkata 'semoga ibadah kali ini lancar' kurang lebih begitulah kata katanya.

saya merasaaa... terpesona? terpana? tertohok? atau terjleb *opo iki*? atau apapun itulah setelah mendengar kata ibadah tersebut. saya mengerti dengan jelas bahwa arti ibadah secara harfiah adalah segala perbuatan baik yang kita lakukan, yaa pokoknya selama kita melakukan perbuatan baik itu namanya ibadah, termasuk bekerja. masalahnya, selama beberapa kali mengikuti acara pengobatan gratis selama hidup saya ini, saya t
idak pernah meniatkannya untuk ibadah, atau minimal, untuk menolong orang orang yanag membutukan pengobatan gratis ini--astaghfirullah. serius deh, niat saya yang paling utama palingan menambah skill saya, nambah pengalaman, jalan jalan, refreshing, senang senang, yaa pokoknua segala sesuatu yang bersentral di diri saya sendiri. saya tidak pernah memikirkan bahwa apa yang saya lakukkn untuk bersenang senang waktu itu adalah waktunya saya menolong orang lain.

bukankah setiap manusia hanya akan mendapatkan apa yang ia niatkan?

masya Allah, sungguh saya termasuk orang yang merugi.

seandainya saya memperbaiki niat saya, akan lebih banyak sesuatu yang bisa saya dapatkan. tidak hanya untuk saya sendiri, tapi juga untuk orang lain. seandainyaa.. ya seandainyaaa...

tapi yang jelas, kata katanya mas reza membukakan pikiran saya. membuat saya berpikir bahwa apa yang saya lakukan juga bisa untuk orang lain, bukan hanya untuk diri sendiri. dam lebih nerfokus kepada ibadahnya, bukan sekadar senang senangnya belaka..



semoga saya bisa lebih baik dari hari ini :)

October 06, 2012

there must be something more

so, kalau cuma untuk berlari cepat, babi hutan pun sangat mampu melakukannya meski sering nabrak macam-macam. lalu, apa bedanya kita dengan babi hutan jika kita menempuh hidup dengan terus berlari, tidak berhenti, untuk berpikir dan merenungkan makna diri di antara jejakan kehidupan ini?

sebaliknya, kalau hanya untuk berhenti, diam, tahi ayam pun juga berhenti dan diam setelah dikeluarkan oleh empunya. lalu, apa bedanya kita dengan tahi ayam, yang ga pernah punya keinginan dan cita cita untuk maju, bergerak, dan berlari?


dari buku,
-Thx for Auratmu, Edi Mulyono-

August 15, 2012

ngook

mungkin, disaat yang sama ketika aku memikirkanmu, kamu juga sedang memikirkanku.
ah, tidak, disaat kamu sedang memikirkanku, aku jadi terbawa ikut memikirkanmu, hehe.

tapi, agama kita melarang untuk berandai-andai. itu hanya omong kosong.

sayangnya, begitu juga 'kita'. kita hanya omong kosong belaka. tak pernah ada bukti konkret jika pernah ada 'kita' kan? kita hanya abstrak. bahkan saksi hidup yang pernah menyaksikan adanya kita akan lupa bahwa kita pernah ada, di masa yang akan datang bahkan mungkin mereka akan mencoba melupakan kita, menghapus kita dari kenangan mereka, dan mereka akan menyimpan kita hanya dalam bentuk kepingan, aku dan kamu, bukan lagi kita.

kita hanya omong kosong belaka. kita sudah bukan lagi kita. mungkin saja, tidak akan ada lagi kita.

peduli?

aku tidak. nyatanya menjadi aku kembali dari kita adalah hal yang tidak terlalu sulit.
yah, aku mudah menyerah. tapi penyerahanku kali ini jauh lebih mudah dari sebelumnya.
aku akan belajar mempertahankan kita kita yang lain, bukan denganmu.
tapi pasti, aku akan bergabung dengan seseorang, membentuk formasi kita yang baru.


itu pasti.

August 12, 2012

puing puing vs pernak pernik

kalo ngeliat jejak entri di masa lalu, siapa yang nyangka setelah saya mengalami masa kehancuran yang sangat, ada seseorang mengetuk pintu dan menawarkan diri membantu memungut puing puing sisa kehidupan yang sebelumnya tak terbersit sedikitpun keinginan untuk menyentuhnya. entahlah, tangan Tuhan selalu bekerja pada tempatnya dan pada waktunya. puing puing tersebut kembali kami kumpulkan bersama, bahkan kami memberi tambahan pernak pernik cantik untuk menghiasi kumpulan puing puing kehidupan itu. kami memperindahnya.

ketika tugas seseorang itu untuk membantuku mengumpulkan sisa sisa kehidupanku berakhir, maka sudah sepantasnya dia pergi. tugasnya selesai, tak ada yang bisa menahannya untuk tetap tinggal. yang jelas, sekarang masih tersisa disini, di tempat yang abstrak ini, pernak pernik yang pernah kami kumpulkan bersama untuk mempercantik puing puing yang sudah tidak indah sama sekali. saya akan tetap menjaga puing puing itu beserta pernak perniknya. tak akan ada lagi kebodohan dengan menghancurkan kehidupan. itu sama saja membuat saya berjalan tanpa arah dan tujuan. bodoh jika saya melakukannya dua kali.

puing puing dan pernak pernik itu masih di sini, tenang saja :)

July 23, 2012

hehe ;)

Will you stay away from me?

I don't wanna miss anyone

I don't wanna miss anyone





diadaptasi dari lagu
-Awake, Secondhand Serenade-

July 20, 2012

cam

"Aku lebih suka patah hati ratusan kali daripada tidak pernah mencintai sama sekali. Aku punya banyak cinta untuk diberi. Aku tak pernah kosong dari cinta, karena aku penuh cinta."

Cameron Diaz.

viva La Rocker